Perusahaan

Pembaruan pada Pusat Transparansi Twitter

Oleh ‎@Twitter Inc.‎

Transparansi menjadi hal utama yang mendorong pekerjaan dan mendukung upaya kami dalam mempromosikan Open Internet di dunia. Beberapa tahun belakangan ini, kami telah mengalami dan terus menghadapi berbagai tantangan global yang cukup menantang, termasuk pandemi corona. Kami juga melihat bagaimana pemerintah di berbagai belahan dunia menerapkan kebijakan pembatasan akses Internet secara umum dan Twitter secara spesifik.

Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.
Tweet ini tidak tersedia.

Sejak tahun 2012, Laporan Transparansi Twitter membuka jalan bagi pekerjaan kami untuk menerapkan Peraturan Twitter, melindungi privasi, menavigasi peningkatan permintaan akan informasi dari pemerintah di seluruh dunia, mendisrupsi operasi informasi yang didukung oleh negara, dan lainnya. Di tengah lanskap global yang semakin kompleks seperti saat ini, transparansi berkelanjutan atas upaya kami untuk melindungi percakapan publik selalu menjadi prioritas utama.

Pembaruan Pusat Transparansi Twitter kami berdasarkan data dari 1 Juli hingga 31 Desember 2020. Sementara kami terus berbagi data di berbagai kategori yang konsisten dan berulang, kami juga memperkenalkan data baru yang dapat memberikan masukan berarti pada dampak upaya kami. Impression metrics kami mengungkap jumlah view dari Tweet yang melanggar Peraturan Twitter sebelum Tweet tersebut dihapus. Kami juga memberikan informasi tentang adopsi autentikasi dua faktor (2FA), yang merupakan bagian dari upaya kami untuk menjaga akun tetap aman dan terlindungi.

Seperti yang sudah kami ungkap sebelumnya, pandemi COVID-19 sangat berdampak pada cara Twitter beroperasi selama paruh kedua 2020, seperti yang terjadi pada periode laporan sebelumnya. Pembatasan dan penyesuaian terkait COVID-19 yang berbeda-beda di tiap negara yang dialami oleh tim kami mempengaruhi efisiensi kerja dalam memoderasi konten dan kecepatan penerapan kebijakan kami. Kami telah meningkatkan penggunaan machine learning dan otomatisasi untuk mengambil berbagai tindakan terhadap konten-konten yang berpotensi menyesatkan atau manipulatif. Seperti organisasi lainnya - baik itu publik maupun swasta di seluruh dunia - disrupsi yang disebabkan oleh COVID-19 berdampak pada perusahaan kami dan terlihat dari beberapa data yang kami informasikan pada hari ini.

Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.

Impressions
Kami berkomitmen untuk menciptakan percakapan yang aman dan sehat di Twitter, dan kami akan terus mencari cara untuk memberikan konteks yang lebih luas tentang penerapan Peraturan Twitter. Impressions metric terbaru kami menangkap jumlah view dari Tweet tersebut sebelum dihapus.

Secara total, impressions pada Tweet yang melanggar peraturan menyumbang kurang dari 0,1% dari total impressions semua Tweet secara global dari 1 Juli hingga 31 Desember. Dalam periode ini, Twitter menghapus 3,8 juta Tweet yang melanggar peraturan; 77% dari Tweet tersebut memiliki jumlah impressions kurang dari 100 sebelum akhirnya dihapus, dan 17% menerima antara 100 hingga 1.000 impressions. Hanya 6% dari Tweet yang dihapus tersebut menerima lebih dari 1.000 impressions.

Dalam konteks yang lebih luas, saat kami berupaya menghapus konten yang berbahaya dan melanggar aturan dengan cepat dan terukur, baik di tengah krisis kesehatan global atau ketika pemilu nasional berlangsung, angka-angka ini mencerminkan efisiensi kami saat ini dan di mana masih diperlukan perbaikan. Tujuan kami adalah untuk meningkatkan jumlah ini secara berkala, mengambil tindakan pada konten yang melanggar, bahkan sebelum konten tersebut dilihat oleh publik.

COVID-19
Seiring dengan meluasnya Pandemi COVID-19 di berbagai belahan dunia, kami terus mengambil tindakan pada informasi yang menyesatkan terkait COVID-19, terutama yang beresiko membahayakan orang lain.

Sejak bulan Juli hingga Desember 2020, kami menindak sebanyak 10.320.924 akun. Jumlah akun yang kami tantang mencerminkan jumlah tindakan proaktif anti-spam yang kami implementasikan, menargetkan manipulasi platform yang difokuskan pada diskusi terkait COVID-19. Kami juga melakukan berbagai tindakan proaktif yang secara spesifik difokuskan terkait COVID-19. Kami telah menangguhkan 597 akun, dan menghapus sebanyak 3.846 konten. Sejak kami memperkenalkan panduan COVID-19 tahun lalu hingga saat ini, kami telah menindak 11,7 juta akun, menangguhkan 1.496 akun, dan menghapus 43.010 konten di seluruh dunia.

Anda dapat mempelajari lebih jauh mengenai kebijakan Twitter terhadap informasi yang menyesatkan di sini.

Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.

Permintaan hukum global

Permintaan Informasi
Menjaga privasi dari setiap pengguna Twitter adalah prioritas kami. Kami memberikan beberapa atau semua informasi yang diminta untuk merespon 30% dari permintaan ini, dengan jumlah total 4.376 permintaan.

India merupakan negara dengan sumber permintaan informasi pemerintah terbanyak yang menyumbang 25% dari volume global dan 15% dari sejumlah akun global yang telah dispesifikasi.

Jumlah permintaan informasi terbanyak ke-dua datang dari Amerika Serikat sebanyak 22% dari total permintaan informasi global. Amerika Serikat mengajukan volume permintaan darurat global tertinggi (34%), diikuti oleh Jepang (17%), dan Korea Selatan (16%).

Permintaan Penghapusan (tuntutan hukum untuk penghapusan konten)
Selama periode pelaporan ini, Twitter menerima 38.524 tuntutan hukum untuk menghapus konten pada 131.933 akun.

Kami menahan atau menghapus sebagian atau semua konten yang dilaporkan sebagai tanggapan atas 29% tuntutan hukum global ini; sebanyak 11.091 konten.

Meskipun terjadi penurunan sebesar 9% dalam jumlah tuntutan hukum yang diterima Twitter dibandingkan dengan periode pelaporan sebelumnya, permintaan penghapusan konten ini melibatkan jumlah akun terbesar yang pernah ada dalam satu periode pelaporan.

Sebanyak 199 akun jurnalis dan media yang terverifikasi dari seluruh dunia patuh pada 361 tuntutan hukum, meningkat 26% sejak periode pelaporan sebelumnya.

94% dari jumlah total tuntutan hukum global berasal hanya dari lima negara (dari urutan dengan tuntutan hukum paling sedikit): Jepang, India, Rusia, Turki, dan Korea Selatan.

Proses pelaporan kami dirancang agar transparan dan memiliki akuntabilitas. Jika memungkinkan, kami akan menginformasikan pengguna ketika kami menerima permintaan ini. Selain itu, jika tidak diberi larangan, Twitter akan memberikan salinan permintaan ke Lumen Database yang tersedia secara publik ketika hendak menghapus atau menahan konten di suatu negara.

Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.

Penegakan Peraturan Twitter
Kami terus menegakkan aturan secara proaktif di seluruh layanan kami dan berinvestasi pada solusi teknologi untuk menangani aktivitas online berbahaya yang terus meningkat. Saat ini, Twitter tidak hanya mengandalkan laporan dari para pengguna Twitter, tetapi menggunakan teknologi yang menampilkan sebanyak lebih dari 65% konten yang tidak layak secara proaktif untuk ditinjau lebih lanjut oleh manusia.

  • Perilaku yang Bersifat Menghina
    Secara internal, kami meluncurkan berbagai inisiatif untuk mendeteksi konten dengan lebih baik dan mengambil langkah jika konten tersebut melanggar kebijakan. Hasilnya, terjadi peningkatan sebesar 142% terhadap akun yang ditindaklanjuti* dibandingkan dengan periode pelaporan sebelumnya; 964.459 secara total.
  • Eksploitasi Seks Anak di Bawah Umur
    Kami tidak menoleransi eksploitasi seks anak di bawah umur (CSE) di Twitter. Pada mayoritas kasus, konsekuensi pelanggaran kebijakan terkait eksploitasi seksual anak adalah penangguhan akun secara langsung dan permanen. Pelanggar juga tidak diperbolehkan untuk membuat akun baru di masa mendatang. Konten yang melanggar tersebut akan dihapus dan dilaporkan kepada The National Center for Missing & Exploited Children (NCMEC)..Terjadi peningkatan sebesar 6% terhadap akun yang ditangguhkan akibat pelanggaran kebijakan terkait eksploitasi seksual anak pada periode pelaporan ini. Secara total, terdapat 464.804 akun unik yang ditangguhkan dan 90% diantaranya teridentifikasi secara proaktif melalui alat internal Twitter dan inisiatif dari hash industri.
  • Foto Tanpa Busana Non-Konsensual
    Seiring dengan peningkatan kapasitas operasional, kami mengambil tindakan penegakan untuk 27.087 akun yang berisi foto tanpa busana non-konsensual, meningkat sebesar 194% dari periode pelaporan sebelumnya. Dari bulan Juli hingga Desember 2020, kami melihat peningkatan terbesar dalam jumlah akun yang ditindaklanjuti berdasarkan kebijakan ini. "Akun yang ditindaklanjuti" mencerminkan jumlah akun unik yang ditangguhkan atau mengharuskan penghapusan konten karena melanggar Peraturan Twitter.
  • Terorisme dan Kekerasan Ekstrimisme
    Terjadi penurunan sebesar 35% dari jumlah akun yang ditangguhkan secara permanen akibat melanggar kebijakan terkait terorisme dan kekerasan – 96% dari akun tersebut diidentifikasi secara proaktif hasil kolaborasi antara penggunaan machine learning dan peninjauan dari manusia. Selama periode pelaporan ini, terdapat 58.750 akun unik yang telah ditindaklanjuti berdasarkan kebijakan ini. Kami terus memanfaatkan dan berkontribusi bersama hash database industri yang didukung oleh Global Internet Forum to Counter Terrorism (GIFCT).
  • Integritas Kewarganegaraan
    Penegakan kebijakan integritas kewarganegaraan meningkat secara signifikan, sebanyak 175%, dibandingkan dengan periode pelaporan sebelumnya. Pada pemilihan umum Amerika Serikat tahun 2020, kami memberlakukan serangkaian perubahan kebijakan, penegakan, dan produk untuk menambahkan konteks, menghasilkan pertimbangan yang matang, serta mengurangi potensi penyebaran informasi yang menyesatkan di Twitter. Sejak 27 Oktober hingga 11 November misalnya, kami memberikan label pada sekitar 300.000 Tweet yang berisikan klaim yang sedang diperdebatkan dan berpotensi menyesatkan.
  • Perilaku Kebencian
    Terjadi peningkatan sebesar 77% pada akun yang ditindaklanjuti akibat pelanggaran kebijakan terkait perilaku kebencian dalam periode pelaporan ini - dari 635.415 akun, menjadi 1.126.990 akun. Sejak bulan September 2020, kami mulai menegakkan kebijakan untuk kategori perilaku kebencian seperti konten yang memicu ketakutan dan/atau menekankan stereotip tentang beberapa kategori sebagaimana kami melihat adanya peningkatan pelecehan terhadap beberapa kategori yang dilindungi selama pandemi COVID-19. Di bulan Desember 2020, kami memperluas kebijakan terkait perilaku kebencian termasuk konten yang merendahkan martabat manusia berdasarkan ras, suku, atau asal negara.
  • Mempromosikan Bunuh Diri & Tindakan Menyakiti Diri Sendiri
    Sejak Juli hingga Desember 2020, kami telah menindaklanjuti sebanyak 188.561 akun, meningkat 192% jika dibandingkan dengan periode pelaporan sebelumnya sebanyak 64.610 akun. Bunuh diri dan tindakan menyakiti diri sendiri merupakan tantangan sosial dan kesehatan masyarakat yang nyata, dan kami melihat ini sebagai bagian dari tanggung jawab kami untuk membantu memberikan orang akses kepada bantuan yang mereka butuhkan. Maka dari itu, kami terus memberikan sumber dukungan bagi mereka yang memiliki pemikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bunuh diri, seperti inisiatif #ThereIsHelp pada pencarian cepat. Kami juga memperkenalkan inisiatif baru untuk mendeteksi dengan lebih baik dan menindaklanjuti konten yang melanggar kebijakan bunuh diri dan menyakiti diri sendiri.
Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.

Manipulasi platform
Tindakan anti-spam meningkat sekitar 6% jika dibandingkan dengan periode pelaporan sebelumnya. Kami juga melihat terjadinya penurunan jumlah laporan spam sekitar 14% dari periode pelaporan sebelumnya.

Hak Cipta
Pengajuan permohonan untuk penghapusan dari Digital Millennium Copyright Act menurun sebesar 2%, dan kami melihat terjadinya penurunan sebesar 44% pada akun yang terdampak. Tweet dan media yang ditahan juga turun masing-masing 25% dan 43% karena operasi Twitter yang terdampak pandemi COVID-19 dan insiden keamanan yang terjadi pada Juli 2020.

Keamanan akun
Kami terus mendorong 2FA pada semua akun dan sejumlah cara terbaik lainnya untuk menjaga keamanan akun. Seiring waktu, kami berharap untuk melihat lebih banyak pengguna Twitter yang menerapkan langkah-langkah keamanan untuk melindungi akun mereka. Sekitar 2,3% akun diperkirakan telah mengaktifkan setidaknya satu metode 2FA dalam periode pelaporan ini.

Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.

Kesimpulan
Seiring berkembangnya cara adaptasi kerja kami dalam menanggapi pandemi COVID-19, tim kami terus memperluas kapasitas mereka untuk meningkatkan penegakan Peraturan Twitter.

Kami berkomitmen untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas kami untuk Anda dan publik, serta akan terus menginformasikan semua pembaruan melalui Pusat Transparansi Twitter dua kali dalam setahun.

Ikuti @Policy dan @TwitterSafety untuk informasi terkini terkait kebijakan dan komitmen kami untuk transparansi.

* Kecuali ada larangan, kami akan terus mempublikasikan permintaan resmi ini ke Lumen Database saat mengambil tindakan langsung. Lumen database merupakan kemitraan kami dengan Berkman Klein Center for Internet & Society di Harvard.

Tweet ini tidak tersedia
Tweet ini tidak tersedia.